selamat datang di situs penuh manfaat

"hormatilah orang diatasmu cintailah sesamamu dan kasihanilah orang dibawahmu"

pesantrenku

Jln. Lintas Timur Km. 128 Desa Tugujaya Kec. lempuing Kab. OKI Sumsel 30657 fax.0712 331130 Hp.08127383443

Sabtu, 19 Juni 2010

N0mor serial sofware komputer

NOMOR SERIAL SOFTWARE


 

NAMA PROGRAM 

NO SERI 

  • WINDOWS XP SP.2

XP8BF-F8HPF-PY6BX-K24PJ-TWT6M

  • OFFICE 2003

GWH28-DGCMP-PGRC4-6J4MT-3HFDY

  • OFFICE 20007

K6YVY-7733B-8WCKG-KTG64-BC7D8 

  • Adobe photoshop 7.0

1045-0203-3247-2217-3566-6177

  • COREL DRAW 11

DR11CRD-0012082-DGW

  • PowerDVD XP 4.0

MV55F17758841285

  • PWR DVD DELUXE 60

5XF9W WE42X ALE3S JDRRY B9J6D 5K4EX

  • MARINE AQUARIUM

KILLA23LX2WC64263VO4

  • LINGUIST ING-INDO

0699-75574-0570

  • SPEEDERXP V.1 60

Name : Pconcool Sn : d68d56d13302a6c4

  • TransTool

v21gb - v21gb - 435981

  • Tune Up 2010

Visit us :http://arcdeville.co.cc

N1YD6Q-6JP6QP-2JN2MH-05JJVV-M3Q5T3-APTWNR

  • NERO 6.6.1.03

1A23-0009-9030-2380-1649-3034

  • ULTRA MP3

IMEI : 000000000000000 KODE : 27581

  • ACDSEE 05

966105362773130541

  • ACDSEE 7

4S5DBK-3ZZ7B-MDZ7NZ-4KPGM9N

  • Internet Download Manager

    ( IDM)

9NKWG-FNJSG-O1HM0-BQX3N

  • Power video converter

Name: ORiON No : 78811848-189E2A2B-01BA3904-B8F95E6B-32F28254-D8C98762-4FEC5C0C-284196D8

  

Syair islam

mohon dikomentari agar lebih hidup

SYAIR-SYAIR PILIHAN

NASEHAT DAN PESAN ULAMA AHLI HIKMAH
بِسْـمِ الله ِالَّر حْمـَنِ الَّرحِيْــمِ
الَطَيْرُيَطِيْـرُبِجـناحـيه والانسان يطيربهمته
1. “ Burung terbang dengan kedua sayapnya, tapi Manusia terbang dengan cita-citanya “

حيثماتستقم يقدرلك الله نجا حا فى غا برالازمان
2. “ Jikalau anda mau bersungguh-sungguh dan istiqomah, maka Alloh akan menganugerahkan kesuksesan dimasa mendatang “.

ومانبالىاذاماكنت جارتنا ان لايجاورناالاك ديار
3. “ Aku tidak perduli akan perhatianmu ( Si Wanita ) kepadaku, Bahkan tidak ada seorangpun yang mengejarku kecuali kamu ( karena masih masa mencari Ilmu )”.


الْعَالِمُ كَبِـْيرٌ وَإِنْ كَانَ حَدَثًا وَالْجَا هِلُ صَِغـْيٌر وَإِنْ كاَنَ شَْيخًا
4. “ Orang alim itu besar walaupun ia kecil, sedang orang bodoh itu kecil walaupun ia tua renta “.

َتعَلَّمْ فَلَيْسَ ْالَمَرْءُ يُوْ لَدُ عَالِمًا فَلَيْسَ اَخُوْ عِلْمِ كَمَنْ هُوَ جَاهِلٌ

5. “ Belajarlah kamu karena tidak seorangpun lahir dalam keadaan berilmu, tidaklah sama orang yang berilmu dan orang yang bodoh “.

ومن طلب العلوم بغير درس سيد ركها اذا ساب الغراب

6. “ Barang siapa yang mencari ilmu tanpa belajar ia akan mendapatkanya bila burung gagak itu sudah berubah “.

ومن فاته التعليم وقت شبا به فكبر عليه اربعا لوفا ته

7. “ Barang siapa yang ketinggalan mencari ilmu dimasa mudanya, maka ta’birkanlah ia empat kali atas kematianya “.

العلم صيد والكتا بة قيده قيد صيودك بالحبال الواثقة

8. “ Ilmu itu adalah binatang buruan, tulisaan adalah telinganya, ikatlah buruanmu itu dengan tali yang kuat “.

وذوالعلم حي خالد بعد موته واوصاله تحت التراب

9. “Orang yang berilmu itu hidup kekal seklamanya sesudah ia meninggal, walau tulang belulangnya telah hancur luluh dibawah tanah “.
وذووالجهل ميت وهو ماش علي الثري يظن من الاحياء وهوعديم

10. Orang bodoh pada hakekatnya adalah mati, walaupun ia berjalan, ia menyangka bahwa ia hidup padahal tidak ada gunanya sama sekali :.
نعم المؤ نس والجليس كتاب تحلوابه ان ملك الاصحاب

11. “ Sebaik-baik handaitulan dan treman duduk sepanjang masa adalah Buku, kau dapat membawa dan memilikinya sebagai sahabat setia”.
لامسفيا سرا ولامتكبرا وتفاء منه حكمة وصواب

12. “ Tidak pernah membuka rahasia dan tidak pula sombong dan didalamnya terdapat hikmah kebenaran “.
مرضا تهم شمس قلوب الطالعين لعنتهم كسوفهافليحذرين

13. “Keridloan Guru itu laksana matahari yang akan terbenam, merka mereka ibarat gerhana matahari, maka hati-hatilah kamu”.

ذهب الصبا وتوات الايام وعلي الصبا وعلى الزمان سلام
14. “ Masa kanakj-kanak telah berlalu, masa sudah silih berganti, maka selamat tinggal masa muda dan segala macam masa “.
يموت الفتى من عثرة لسانه وليس يموت المرء من عثرةالرجل

15. “ Seorang pemuda mati karena kesalahan lidahnya, sebaliknya seseorang tidak mati karena kakinya tergelincir “.
حياة الفتى والله بالعلم والتقى اذالم يكونا لاعتبار لذاته

16. “ Kehidupan pemuda adalah tergantung kepada ilmu dan ketaqwaanya, apabila keduanya tidak dimiliki maka akan sia-sialah kepemudaanya “,
ليس الفتى من يقو ل كان ابي ان الفتى من يقول هااناذا

17. “ Tidaklah pemuda itu berkata “ inilah bapakku “ sesungguhnya pemuda itu akan selalu berrkata “ inilah jati diriku ‘.
العلم ينهض بالحسيس الى العلا والجهل يقعد بل للفتى ا لمنسو ب

18. “ Ilmu itu dapat menggerakkan orang-orang yang rendah pada kemulyaan yang tinggi, sedang yang bodoh itu dapat menurunkan derajat kehebatan pemuda “.
وما ينفع الفتيان حسن وجوههم اذاكانت الا خلاق غيرحسان

19. “ Mereka mempunyai wajah yang tampan, namun tidaklah berarti apabila pemuda itu etikanya tidak baik “.
شباب حنث لاخير فيهم وبور ك بالشباب الطامـحين

20. ´Pemuda yang tidak berilmu sedikitpun tidak punyaarti dalam hidup mereka, betapa bahagianya pemuda yang mempunyai karakter tinggi”.
كن رجلا رجله فى التراب وهامة همـته فى الثرايا

21. “Jadilah kamu seorang laki-laki yangnkeduankakinya selalu berpijak di atas tanah, sedangkan cita-citanya melambung pada bintang Gejora :”.
يغوص البحر من طلب اللالى ومن رام الالىسهر الليالى

22. “ Barang siapa yang ingin mendapatkan kemulyaan, maka harus berani menyelam didasar lautan, barang siapa yang ingin mendapatkannya maka ia harus terjaga dari tidur malam “.

بقدر الكد تكتسب المعالى ومن طلب العلى سهرالليالى

23. “ Kemulyaan akan didapatnya sesuai dengan cucuran keringatnya barang siapa yang ingin mencarinya hendaklah berjaga dari tidur malam “.
ومن طلب العلى من غيركد اضاع العمرفى طلب المعالى

24. “ Barang siapa yang mencari kemulyaan tanpa cucuran keringat, maka ia telah menghabiskan umurnya dalam mencari kemulyaan “.
من لم يذق دل التعلم ساعة تجرع ذل الجهل طول حياته

25. “ Barang siapa yang belum pernah merasakan sengsaranya belajar sesaat, maka bersiap-siaplah sengsara dalam kebodohan sepanjang hidupnya “.


اني لأمن من عدووعاقل واخاف حلايعـتريه جنون

26. “ Aku merasa aman karna musuh yang berakal, sebaliknya aku merasa takut kepada teman yang kehilangan akal “.
ففزبعلم تعش حيابه ابدا الناس موتى واهل العلم احياء

27. “ Raihlah kemenangan dengan ilmumu, niscaya hidupmu akan kekal. Semua manusia akan mati , sedangkan orang berilmu hidup abadi “.

لاتكن ممن يرجواالاخرةبغيرالعمل ويرجى التوبةبطول الامل
28. “ Jangan bergabung dengan orang yang mengharapkan Akherat tanpa kerja nyata ,mengulur taubat dengan khayal yang melantur-lantur”.
يقول في الدنيابقول الزّاهدين ويعمل فيها بعمل الرّغبين

29. “ Berkicau di dunia dengan kata-kata zuhud, namun bekerja untuknya seperti orang keranjingan “.
ان اعطي منها لم يشـبع وان منع منها لم يتنع

30. “ Jika di beri merasa tidak pernah kenyang, apabila di tolak selalu tidak puas”.
يحبّ الصالحين ولا يعمل عملهم ويبغض المذبين هو احدهم

31. “ Mereka mencintai orang-orang sholeh, tanpa mengikuti jejak amal mereka, Dia benci orang-orang durjana padahal dia termasuk diantara mereka “.

وانا لفي الدنياكراكب لـجّة يظنّ قعودا والزّمان بنا يسري

32. “ Sebenarnya kita di Dunia laksana orang yang berlayar diatas ombak, dia menyangka tetap duduk padahal waktu mengajak kita berjalan “.
اليس من الخسران انّ ليالها تمرّبلانفع وتحسب من عمري

33. Bukanlah kita akan membawa kerugian manakala waktu telah berlalu tanpa manfaat, sedang umur yang dipakai akan diperhitungkan “.,

آفات شبع ثقل جسم قسوة ال قلب الازلة فطنة متملمـلا

34. “ Bahaya kenyang itu adalah berat badan, mengakibatkan keras hati, membantu mengikis kecerdasan otak dan pikiran “.

تضعيق جسم عن عبادةربه جلب للنوم فاحذرنه وعبهلا

35. “ Badan menjadi lemah untuk beribadah, hanya ingin tidur belaka, maka hindarilah dan tinggalkan sifat kenyang itu “.

إذا الايمان ضاع فلا أمان ولا الدنيالمن لم يحـي ديـنا

36. “ Bila Iman telah sirna, maka dunia ini tidak ada amanya, dan tidak ada artinya dunia bagi orang yang mau menghidupkan agama “.

فمن رضي الحياة بغير دين فقد جعل الفناء لها قرينا

37. “ Maka barang siapa rela hidup tanpa agama berarti ia telah rela kehancuran menjadi teman hidupnya “.

لاتعجبن من الخطيب خطبة حتى يروم فى الفعال بديلا

38. “ Jangan terpedaya engkau oleh seorang ahli pidato, lantaran pidatonya sebelum kelihatan bukti pada perbuatanya “.



إن الكلام لفى الفؤاد وإنما جعل اللسان على الفؤاد دليلا
39. Sesungguhnya perkataan itu sumbernya adalah hati, Lidah hanyalah dijalankan sebagai tanda dari hati “.

نََهارَكَ َيامَغْروْرٌسَهْوٌوَغَفلَة وَلَيْلكَ نَومٌ وَالردي لَكَ لازم

40. “ Wahai orang-orang yang tertipu, siang htelah berlalu dengan kelupaan dan kelalaian, malam haripun hanya tidur, padahal kehinaan sedang menimpa dirimu “.

يغرك مايفنى وتفرح بالمنى كماغرباللذات فىالنوم حالم

41. “ Engkau tergoda sesuatu yang akan fana’, Engkau gembira dengan angan-angan mimpi oleh ragam kelezatan “.

وشغلك فيما سوف تكره غيه كذالك فىالدنيا تعيس البهائم

42. “ Kau sibuk dengan hal-hal yang berakibat merugikan dirimu sendiri, laksan binatang menjalani hidupnya dialam ini “.

اذاالمرءلم يلبس ثيابا من التقى تجردعريانا ولو كان كا سايا

43. “ Jika manusia belum memakai baju taqwa, tetaplah telanjang semuanya, Walaupun pakaian menutupi tubuhnya “.

ومن كانت الدنياقصارىمراده فقدباع بالخسران يوم القيامه

44. Siapa yanjg menjadikan dunia ini sebagai puncak tujuanya, kelak ia akan kembali ke akherat dengan penyesalan tiada terkira “

ومن لم يكون فىطاعةالله شغله علي كل حال لايفوزبغيـته
45. “ Barang siapa yang bekerja bukan untuk taat kepada Alloh, bagaimanapun ia tidak akan memenangkan apa yang ia ingini “.

من رقب الناس مات غما وفازا باللذاة الجــسور

46. “ Barang siapa yang selalu mengintip aib orang lain, maka ia akan mati menyedihkan,. Dan barang siapa yang menjaga aib dirinya maka ia akan menang dengan penuh kelezatan “.

ولاعاران زالت عن الحر نعـمة ولكن عارا ان يزول التجمل

47. “ Dan tidak tercela orang yang merdeka karena kehilangan nikmat darinya, melainkan dia tercela karena kehilangan budi pekertinya “.

الصبر كالصبر مر فىمذاقـته لكن عواقبه احلى من العسل

48. “ Sabar itu bagaikan jadam, pahit rasanya, tetapi hasilnya lebih manis daripada mau “.

اذا ستغـنيت عن شيئ فدعه وخذ ماانت محـتاج الــيه

49. “ Bila engkau tidak memerlukan, maka tinggalkanlah dia, tetapi apabila engkau perlu sesuatu maka ambilah olehmu sekedar kebutuhan “.

ليـس الجمال باثواب تزيـننا ان الجمال جمال العلم والادب

50. “ Tidak disebut indah seseorang itu karena pakaian yang menghiasinya, akan tetapi keindahan itu ialah indah ilmu dan budi pekertinya “.

ليس اليتيم الذى قدىمات والده ان اليتـيم يتيم العلم والادب

51. “ Bukan pula disebut anak yatim anak yang ditinggal mati oleh orang tuanya, Tapi sesungguhnya anak yatim ialah yatim ilmu dan budi pekerti “.,

انماالامم الاخلاق ما بقيت فان همواذهبت اخلا قهم ذهبوا

52. “ Sewsungguhnay bangsa itu tegak dan jaya selama bangsa itu mempunyai ahlaq, dan bila ahlaq itu telah sirna maka hilang pula kejayaan bangsa itu “.

ارى طالب الدنيا وطال عمره ونال من الدنيا سرورا وانعما
53. “ Kulihat pengejar dunia walau panjang umurnya, ekmudian ia memperoleh kegembiraan dan kenikmatan.

كبان بنى بنـيانه فائـمة فلمااستوى ماقدبناه تهدما
54. “ Laksana orang yang membangun sebuah gedung, lalu ia dirikan bangunan itu dengan sempurna , lalu roboh berantakan.”

ومن يحمد الدنيالعيش يشره فسوف لعمرى عن قليل يلومها
55. “ Barang siapa yang memuji dunia karna hidupnya bersenang-senang, maka kelak demi umurku, dia akan tercela karena hal yang sepele.”

ومن يحمد الدنيا لالعيش يشره فسوف لعمرى عن قليل يلو مها

56. “ Barang siapa yang memuji dunia karena hidupnya bersenang-senang maka kelak demi umurnku, dia akan tercela karena hal yang sepele “.

اذاادبرت كانت علىالمرءحسرة وان اقبلت كانت كثيرا همومها

57. “ Apabila dunia telah meninggalkanya maka orang itu akan menyesali dirinya, tetapi apabila dunia menghampirinya banyak suka duka yang di deritanya.

مااحسن الدين والدنيااذااجتمعا واقبح الكفروالافلاس بالرجل
58. ‘ Alangkah indahnya apabila agama dan dunia dapat berkumpul, dan alangkah buruknya, apabila kufur dan miskin berkumpul pada seseorang,.

وماالمال والاهلون الاودائع ولابديوماان تردالودائع
59. “ Harta dan keluarga hanyalah barang titipan bagi seseorang, maka suatu saat akan di minta lagi kepada yang punya”.

قف دون رايك فىالحياةمجاهدا انالحياةعقـيدةوجـهاد
60. Tetaplah hidup berjuang di bawah sinar aqalmu ,sesungguhnya hidup adalah keyakinan dan perjuangan.”

احفظ علىصون القلوب من الاذى فصلاحهابعدالتكسريعسر
61. “ peliharalah kebersihan hati dari suatu penyakit bathin, karena sukar sekali memperbaikinya kalau sudah rusak”.

صاح سمر ولا تزل ذاكر المو ت فنسيانه ضلال مبين
62. “ Siap-siaplah dirimu dan selalu ingat mati , sedangkan orang yang lupa mati adalah suatu kesesatan yang nyata.”

قد يرجى لجرح السيف برء ولا برء لمن جرح اللسان
63. “ Masihlah ada harapan sembuh bila pedang melukai tubuh kemana obat hendak di cari bila lidah melukai hati,”

اذا لم تسـتطع شيئا فدعه وجاوزه الى ما تســتطيع
64. “ kalau engkau tidak sanggup mengerjakan sesuatu, tinggalkanlah dan pindah kepada yang engkau sanggupi”.

تركت الخلق كلا فى هواك وايتمت العيال لكى اراك
65. “ Semua makhluq telah aku tinggalkan karena cintaku kepada engkau.keluargaku aku biarkan jadi piatu agar aku bias melihatmu.”
ولو قطعتنى فى الحب اربا لما سكن الفؤاد الى سواك
66. “ meskipun tubuh ini lantaran cinta akan di potong-potong, namun hati tidaklah akan berpaling pada selain engkau.”
كانت لقلبى اهواء مفرقة فاستجمعت مذ راتك العين اهوائى
67. “ Dalam hatiku ada macam-macam cinta, maka bersatulah semuanya sejak mata cintaku melihatmu.”

تركت للناس دنياهم ودينهم شغلا بذكرك يادين ودنيائى
68. “ Kutinggalkan manusia, dunia dan semua aturan karena sibuk berdzikir kepadamu, Wahai pengatur agama duniaku “.

كلهم يعبدونك من خوف نار ويرون النجاة حظا جزيلا
69. “ Mereka semuanya menyembahmu lantaran takut siksa neraka,”“ Dan mereka berpendapat bahwa mereka bebas dari siksa sebagai suatu keberuntungan.”
أو بأن يسكنوا الجنان فيحظوا بقصور ويشربوا سلسبيلا
70. “ Atau mereka ingin masuk surga dan dapat menikmati maghligai-maghligainya serta minum air telaga yang nikmat cita rasanya”.
ليس لى من الجنان والنار حظ انا لا أبتـغى بحنى بديـلا
71. ‘ Namun bagiku surga dan mereka bukan persoalan, karena aku tidak ingin cintaku kepada tuhan bertukar dengan yang lain.”

ارجع الى الله ودع غيره فكل شيئ غـيره باطـل
73. “ Kembalilah kepada Alloh,dan tinggalkanlah yang lain, maka orang-orang yang berakal budi tidaklah akan pengaruh olehnya.”

لا تسأ لن بنى أدم حاجة وسل الذى ابوابه لاتحجب
74. “ Janganlah minta sesuatu kebutuhan kepada bani Adam, mintalah kepada Alloh yang tidak pernah tutup pintu-pintunya.”

الله يغضب ان تركت سؤاله وبنى أدم حين يسئل يغضب
75. “ Alloh marah apabila engkau lupa minta kepadanya, sedangkan bani adam ketika di mintai menjadi murka.”

اشد الجهاد جهاد الهوى وما اكرم المرء الا التقى
76. “ Jihat yang paling berat adalah memerangi hawa nafsu. Dan tidak ada kemulyaan kecuali orang yang bertaqwa.”

واخلاق ذى الفضل معرفة ببدل الجمـيل وكف الاذى
77. “ Akhlaq orang yang mulya selalu nampak dengan mengerjakan kebaikan dan menghadang mara bahaya.”

لكل الى شأوى العلا حركات ولكن عزيز فى الرجال ثبات
78. “ Setiap orang ingin bergerak untuk meraih cita-cita yang tinggi, tetapi jarang orang yang tahan uji.”

وكم سقت فى اثاركم من نصيحة وقد تستفيد البغضة المتنصح
79. “ Banyak diantara nasehatmu dapat mendatangkan pengaruh yang membekas, dan kadang pula orang menadapat kebaikan dari nasehat yang keras “.

Ibadah Shalat sunah

mohon dikomentari agar lebih hidup

( النوافل )
AN NAWAFIL ( SHOLAT-SHOLAT SUNAH )

1. SHOLAT FAJAR
Dikerjakan ketika keluar fajar Shodiq sebanyak 2 reka’at. Dengan niat :

اصلى سنة الفجر ركعتين مستقبل القبلة لله تعالى .
Setelah selesai membaca Do’a :
اللهم يا رب جبريل وميكائيل واسرافيل وعزرائيل ورب محمد صلى الله عليه وسلم اجرنى من النار . × ٣

2. SHOLAT LI ANISIL QOBRI
Dikerjakan Ba’da Maghrib Dengan niat :
اصلى سنة لأنس القبر ركعتين لله تعالى .
Sesudah fatehah membaca Ayat kursi 1 X, At takasur 1 X, Al Ihlas 11 X. dan setelah selesai membaca Do’a :
اللهم انى صليت هذه الصلاة وتعلم ما اريد اللهم ابعث ثوابها الى روح ........... / الى ارواح جميع امة هذا الرسول.
Adapun pahala & Keutamaanya sangatlah agung yang tak bisa kami cantumkan disini.

3. SHOLAT LAILATUL ISRO’
Dikerjakan pada malam 27 Rojab, Dengan niat :
اصلى سنة لليلة الإ سراء ركعتين لله تعالى .
tiap rekaat ba’da fatehah membaca : Al Ihlas 20 X, dan ba’da salam membaca sholawat nabi 10 X serta membaca Do’a :
اللهم انى اسئلك بمشاهدة اسرار المحبين وبالخلق التى خصصت بها سيد المرسلين حين اسريت به ليلة السابع والعسرين ان ترحم قلبى الحزين وتحب دعوتى يا ارحم اكرم الاكرمين .
Dan sangat dianjurkan berpuasa pada tanggal 27 Rojab.


4. SHOLAT AWWABIN

Dikerjakan ba’da maghrib sebanyak 6 rekaat 3 salaman. Dengan niat :

اصلى سنة الأوبين ركعتين لله تعالى .

5. SHOLAT BIRRIL WALIDAIN

Dikerjakan pada malam kamis sesudah sholat maghrib sebanyak 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لبر الوالدين ركعتين لله تعالى .
Ba’da fatehah membaca Ayat kursi 5 X, Surat Al falaq 5 X, dan Surat An Nas 5 X.
Dan sesuadh salam membaca Do’a :

اللهم انك تعلم سرى وعلانيتى وانى قد صليت هذه الصلاة وتعلم نيتى وقصدي بها فتقبلها. واجعل ثوابها نافعا لوالدى . اللهم كما امرتنا بشكر الوالدين والاحسان اليهما واصطناع المعروف لديهما ووصيتنا بالترحم عليهما كما ربونا صغارا. ( فارحم اللهم والدينا.. × ٣ ) . واغفر لهما مغفرة جامعة تمحو بها سالف اوزارهما وسيئ اصرارهما وارحمهما رحمة تنير لهما بها المضجع فى قبورهما وتؤمنهما بها يوم الفزع عند نشورهما برحمتك ياأرحم الراحمين. الفاتحة :
6. SHOLAT BARO’AT
Dikerjakan pada malam Nisfus sa’ban sebanyak 100 rekaat 50 salam, Dengan niat :
اصلى سنة البرأة ركعتين لله تعالى
Tiap-tiap ba’da fatehah membaca Surat Al Ikhlas 5 X, dan ba’da Salam Membaca Do’a :
اللهم ان كنت كتبت اسمى شقيا فى ديوانى الأشقياء فامحه واكتبنى فى ديوانى السعداء. وان كنت كتبت اسمى سعيدا فى ديوانى السعداء فاسبته. فانك قلت فى كتابك الكريم: يمحوا الله ما يشاء ويثبت وعنده ام الكتاب. اعوذ بك من عقابك وسخطك ولا احصى ثناء عليك انت كما اثنيت على نفسك فلك الحمد حتى ترضى.




7. SHOLAT TSUBUTIL IMAN
Dikerjakan ba’da maghrib sebanyak 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لثبوت الإيمان ركعتين لله تعالى
Ba’da fatehah membaca Surat Al Ikhlas 6 X, surat Al Falaq 1 X dan Surat An Nas 1 X. Setelah salam membaca Do’a :
اللهم انى استودعك ايمانى فى حياتى وعند مماتى وبعد مماتى فاحفظه على انك على كل شيئ قدير . × ٣
8. SHOLAT ISROQ
Dikerjakan setelah matahari terbit dan tibanya waktu kemurahan
Dengan niat :
اصلى سنة الأشراق ركعتين لله تعالى

9. SHOLAT LINUZULIL MATHOR
Dikerjakan ketika sedang turun hujan sebanyak 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لنـزول المطر ركعتين لله تعالى

10. SHOLAT LISAFAR / LIL KHURUJI MINAL MANZAL
Dikerjakan ketika akan bepergian jauh sebanyak 2 rekaat Dengan niat :
اصلى سنة للخروج من المنـزل / للسفر ركعتين لله تعالى
Sesudah fatehah rekaat awal membaca suart Al Kafirun / Al falaq 1 X Rekaat kedua membaca Surat Al Ihklas / an Nas 1 X. dan ba’da salam membaca Ayat Kursi dan surat Al Qurais 1 x .

11. SHOLAT QUDUM
Dikerjakan ketika pulang dari bepergian dan sebelum masuk kedalam rumah ( bias dikerjakan dimasjid atau di musholla ), Dengan niat :
اصلى سنة للقدوم من السفر ركعتين لله تعالى


12. SHOLAT LIDDUHUL
Dikerjakan tiap masuk rumah walaupun tidak habis melakukan perjalanan jauh, Dengan niat :
اصلى سنة للدخول الى المنـزل ركعتين لله تعالى
Rekaat pertama dan kedua membaca surat Al Iklas 1 X

13. SHOLAT ROJAB
Dikerjakan ba’da mahgrib pada bulan rojab sebanyak 20 rekaat 10 salaman, Dengan niat :
اصلى سنة لشهر رجب ركعتين لله تعالى
Adapun surat yang dibaca tiap sesudah fatehah adalah surat Al Ikhlas 1 X, dan alangkah baiknya bila dikerjakan pada tiap malam ( ba’da Maghrib )

14. SHOLAT LAILATIL QODAR
Dikerjakan pada malam lailatul qodar sebanyak 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لليلة القدر ركعتين لله تعالى
sesudah fatehah membaca surat Al Ikhlkas 7 X, dan sesudah salam membaca Istighfar 70 X :
أستغفر الله العظيم وأتوب إليه × ٧٠
15. SHOLAT 10 MUHARRAM ( HARI ASYURO’ )
Dikerjakan siang hari pada tanggal 10 muharram sebanyak 4 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة ليوم عاشوراء ركعتين لله تعالى
Dan sesudah fatehah tiap-tiap rekaat membaca surat Al Ikhlas 51 X ,

16. SHOLAT NISFUS SA’BAN
Dikerjakan ba’da maghrib pada malam Nisfu sa’ban 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لنصف شعبان ركعتين لله تعالى


Rekaat pertama membaca surat al Kafirun 1 X, rekaat kedua membaca surat Al Ikhlas 1 X. dan setelah salam membaca surat Yasin 3 X.

17. SHOLAT LIKIFAROTIL BAUL
Dikerjakan setelah sholat Dhuha sebanyak 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لكفرة البول ركعتين لله تعالى
rekaat pertama membaca surat Al Kautsar 7 X, rekaat kedua membaca surat Al Ikhlas 7 X,

18. SHOLAT AWAL TAHUN
Dikerjakan siang hari pada awal tahun tanggal 1 Muharram sebanyak 2 rekaat, Dengan niat :
اصلى سنة لأول السنة ركعتين لله تعالى
Tiap ba’da fatehah membaca surat Al Ihlas 3 X, sesudah salam membaca ayat dibawah ini sebanyak 1000 X,

الدين قال لهم الناس قد جمعوا لكم فاخشوهم فزادهم ايمانا. وقالوا حسبنا الله نعم الوكيل , × ١٠٠٠
dan kemudian membaca Do’a 100 X :
يا كافى موس فرعون وياكافى محمدا الاحزاب اكفنى ما اهمنى × ١٠٠٠


19. SHOLAT AKHIR TAHUN
Dikerjakan di akhir tahun ( tanggal 30 Dzul Hijjah ) sebanyak 4 Rekaat 2 salaman, dan waktunya sebelum masuk waktu sholat dzuhur,Dengan niat :
اصلى سنة لأخر السنة ركعتين لله تعالى

Tiap-tiap rekaat membaca surat Al fatehah 7 X, Al Ikhlas 10 X, Al Kautsar 10 X.

Dan sesudah salam m embaca Do’a :
• لا اله الا الله وحده لاشريك له . له الملك وله الحمد يحي ويميت وهو على كل شيئ قدير.× ٧
• استغفر الله العظيم الذى لا اله الا هو الحي القيوم واتوب اليه من جميع ذنوبى وسيئات اعمالى. × ٢٦٠
• اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم.×١٢
• سوجود لالو ممباجا : يا رب , × ٧

Sujud

mohon dikomentari agar lebih hidup
MACAM-MACAM SUJUD

1. SUJUD SAHWI
Sujud Sahwi dilakukan karena :
1. Lupa melaksanakan salah satu sunah Ab’adnya Sholat
2. Melakukan sesuatu yang membatalkan kalau disengaja seperti sedikit bicara karena lupa
3. Ragu akan bilangan rekaat
4. menempatkan rukun sholat QOULIY tidak pada tempatnya seperti membaca fatihah ketika ruku’/Sujud / Duduk.
Adapun cara pelaksanaanya adalah :
sujud 2 X sebelum salam dan ketika sujud membaca :
سبحان من لا ينام ولا يسهو
2. SUJUD TILAWAH

Sujud tilawah dilakukan ketika membaca ayat-ayat sajadah, baik diwaktu sholat atau diluar sholat seperti ketika tadarus Al Qur’an dan lain lain
Adapun cara pelaksanaanya adalah :
a. Jika didalam sholat ( keadaan berdiri ), ketika membaca surat-surat atau ayat-ayat Al Qur’an dan melewati ayat sajadah maka bacalah sampai akhir ayat, kemudian langsung sujud lalu berdiri lagi meneruskan ayat yang dibaca
b. Jika diluar sholat maka kemudian niat sujud tilawah,
( نويت سجدة التلاوة سنة لله تعالى)
kemudian takbir dengan mengangkat tangan lalu sujud disertaui membaca takbir, kemudian duduk dengan membaca takbir, lalu ditutup dengan salam.
Adapun yang dibaca ketika sujud adalah :
سجد وجهي للذي خلقه وصوره وثق سمعه وبصره بحوله وقوته فتبارك الله احسن الخالقين .


Kalau tidak bias sujud, karena tempat kurang memungkinkan atau karena hal lain, maka cukup membaca “ AL BAQIYATUS SHOLIKHAT “ yaitu:



3. SUJUD SYUKUR

Sujud syukur dilakukan dalam rangka mensyukuri berbagai nikmat yang telah Alloh limpahkan pada kita termasuk ketika selamat dari suatu mara bahaya.
Adapun cara pelaksanaanya adalah :
Sama ketika melaksanakan sujud tilawah diluar sholat hanya saja niatnya lain.
Niatnya Yaitu :
نويت سجدة الشكر سنـة لله تعالى

Peringatan:……!

Ketika Melaksanakan sujud Tilawah atau sujud syukur harus :
1. Menghadap kiblat
2. Bersuci dari hadas dan najis

Pendidikan Agama Islam

mohon dikomentari agar lebih hidup


PENDIDIKAN ISLAM DAN PENDIDIKAN NASIONAL INDONESIA

Antara Pedidikan Islam dan Pendidikan Nasional Indonesia tak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya. Hal ini dapat ditelusuri dari dua segi, pertama dari konsep penyusunan system Pendidikan Nasional Indonesia itu sendiri, dan yang kedua dari hakikat Pendidikan Islam dalm kehidupan beragama kaum muslimin di Indonesia.

Penyusunan suatu system pendidikan nasional harus mementingkan masalah-masalah eksistensi umat manusia pada umumnya dan eksistensi bangsa Indonesia pada khususnya dalam hubungannya dengan masa lampau, masa kini dan kemungkinan-kemungkinan perkembangan masa depan.

Eksisitensi bangsa Indonesia terwujud dalam proklamasi kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945 dimana Indonesia sebagai Negara yang merdeka, bersatu dan yang berdaulat penuh. Indonesia sebagai Negara yang merdeka telah dengan tegas menyatakan kepribadiannya, tujuan dan pandangan hidupnya, sebagaimana tertuang dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945. Bangsa Indonesia telah bertekat bulat untuk membangun dan mengembangkan bangsa dengan Pancasila sebagai landasan ideologi dan Undang-Undang Dasar 1945 sebagai landasan konstitusionalnya.

Pancasila sebagai landasan ideologis dalam pembangunan bangsa mengandung arti bahwa setiap usaha pembangunan dan pengembangan bangsa Indonesia, harus selalu menjaga keselarasan, keseimbangan, dan keserasian dalam hidup manusia Indonesia sebagai pribadi, dalam hubungan manusia dengan Tuhannya, dalam hubungan manusia dengan masyarakat, dalam hubungan manusia dengan alam, dan hubungan bangsa dengan bangsa lain, dalam mengejar kemajuan lahiriah dan kebahagiaan rohaniah. Untuk itu, maka bangsa Indonesia harus dapat menghayati cita-cita dan dasar hidup kebangsaannya secara terus menerus, dapat mengamalkan dan mewujudkan cita-cita dan dasar hidup tersebut secara nyata, dan melestarikannya dengan mewariskan nilai-nilai moral ideologi, tata nilai budaya, nilai-nilai moral keagamaan yang menjadi sumber inspirasi yang tak ternilai harganya dalam pembangunan bangsa dan tanah air. Oleh karena itulah, maka pembangunan bangsa merupakan kriteria dasar dalam membangun satu system pendidikan nasional dengan mewujudkan keselarasan, keseimbangan dan keserasian antara pengembangan kuantitatif dan pengembangan kualitatif serta antara aspek lahiriah dan aspek rohaniah.

Dilihat dari segi hakikat Pendidikan Agama Islam, ternyata kegiatan mendidik memang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan agama Islam baik dalam keluarga, masyarakat, lebih-lebih dipusat-pusat peribadatan seperti Musholla, Surau atau Masjid yang dikelola oleh seorang petugas yang sekaligus sebagai guru agama.


Di Musholla atau di Masjid itu pendidikan terutama ditekankan pada pelajaran agama yang bersifat elementer berupa pengajian Al-Qur’an. Murid-murid diajar baik secara individual (sorogan) maupun secara semi klasikal (bandongan). Pada tingkat yang lebih tinggi pengajar adalah seorang Kyai, sedangkan system penyampaiannya tidak hanya sorogan dan bandongan, tetapi juga masal.

Sejarah mencatat, bahwa dengan system pendidikan Islam seperti yang tersebut diatas, ditambah dengan usaha-usaha penyiaran agama di masyarakat, hasilnya sangat memuaskan dan bahkan menakjubkan. Agama Islam dapat tersebar ke seluruh pelosok tanah air Indonesia.

Didorong oleh kebutuhan akan pendidikan yang makin meningkat, maka timbullah lembaga-lembaga keagamaan yang berupa Madrasah dan Pondok Pesantren. Dalam perkembangan selanjutnya, tumbuh pula lembaga pendidikan umum yang berdasarkan keagamaan. Dimana disamping diberikan mata pelajaran agama juga diajarkan pengetahuan umum dan kejuruan.

Dengan adanya gerakan pembaharuan Islam dan dengan datangnya system pendidikan barat yang program belajar mengajarnya lebih terkoordinir dan lebih sistematis, meskipun dengan tujuan yang sangat menguntungkan system pendidikan namun memberi pengaruh pula pada keharusan memperbaharui system pendidikan Islam pada madrasah, pondok pesantren dan lembaga-lembaga pendidikan yang berdasar keagamaan kearah system yang lebih sempurna.

Sejak belanda menerapkan politik etis, maka disamping lembaga-lembaga pendidikan Islam, madrasah, pondok pesantren dan lembaga-lembaga pendidikan yang berdasar keagamaan, maka mulai muncul lembaga pendidikan yang menyelenggarakan sekolah-sekolah nasional swasta dengan menggunakan system sekolah barat yang berorientasi demi kepentingan nasional dan semangat kebangsaan.

Demikianlah lembaga-lembaga pendidikan itu tetap tumbuh dan berkembang mendidik dan mendasarkan anak-anak sebagai generasi muda Indonesia, yang mayoritas beragama islam menjadi manusia-manusia Indonesia yang beragama, bersatu dan berjiwa kebangsaan. Pada waktu kita memproklamasikan kemerdekaan pada Tanggal 17 Agustus 1945, kita telah mempunyai lembaga-lembaga pendidikan Pondok Pesantren, Madrasah yang tersebar luas diseluruh Indonesia, sekolah umum yang berdasarkan keagamaan dan sekolah swasta yang lain yang berdasarkan kebangsaan. Lembaga-lembaga pendidikan semacam inilah yang nantinya menjadi modal dasar dan modal pokok dari pendidikan nasional yang akan disusun bangsa Indonesia yang sudah merdeka, bersatu dan berdaulat penuh.

Dari urain diatas jelas bahwa lembaga-lembaga pendidikan, khususnya lembaga-lembaga pendidikan Islam merupakan modal dasar dalam menyusun pendidikan nasional Indonesia. Bangsa Indonesia yang mayoritas penduduk beragama islam, maka pendidikan yang dilaksanakan oleh Umat Islam di Indonesia berarti pula menjadi milik bnagsa Indonesia. Demikian pula upaya pendidikan nasionalpun pada hakikatnya adalah juga merupakan milik umat Islam Indonesia. Dan dengan demikian pendidikan Islam di Indonesia adalah merupakan pendidikan nasional, paling tidak harus merupakan satu kesatuan dalam kerangka pendidikan nasional. Apa yang di kemukakan diatas, telah dengan tegas dinyatakan oleh Komisi Pembaharuan Pendidikan Nasional bahwa pendidikan agama dilaksanakan dalam system pendidkan nasional.

Kaitan antara pendidikan islam dengan pendidikan nasional akan semakin Nampak dalam rumusan pendidikan nasional hasil rumusan Komisi Pembaharuan Pendidikan Nasional, yaitu bahwa pendidikan nasional ialah usaha dasar untuk membangun manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, dengan mengusahakan perkembangan kehidupan beragama, kehidupan yang berkepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, nilai budaya, pengetahuan, keterampilan, daya estetik, dan jasmaninya. Sehingga ia dapat mengembangkan dirinya dan bersama-sama dengan sesama manusia membangun masyarakat, serta membudayakan alam sekitarnya.

Rumusan pendidikan nasional seperti tersebut di atas di kukuhkan oleh Tap MPR No. II/1983 tentang GBHN yang menyatakan bahwa : Pendidikan berdasarkan Pancasila. Bertujuan untuk meningkatkan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, kecerdasan dan keterampilan, mempertinggi budi pekerti, memperkuat kepribadian dan mempertebal semangat kebangsaan dan cinta tanah air agar dapat menumbuhkan manusia-manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri serta bersama-sama bertanggung jawab atas pembangunan bangsa.

Dari rumusan pendidikan di atas menunjukan bahwa agama menempati kedudukan yang sangat penting dan tak dapat di pisahkan dalam membangun manusia Indonesia seutuhnya. Hal ini dapat dimengerti . bahwa bangsa Indonesia sebagi bangsa yang beragama, agama tak dapat dilepaskan dari kehidupannya. Agama bagi bangsa Indonesia merupakan modal dasar yang menjadi tenaga penggerak yang tak ternilai harganya bagi pengisian aspirasi bangsa. Agama merupakan unsur mutlak dalam pembangunan bangsa dan watak bangsa. Agama memberi motivasi hidup dan kehidupan serta merupakan alat pengembangan dan pengendalian diri yang amat penting. Agama mengatur hubungan manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa, hubungan manusia dengan manusia, hubungan manusia dengan alam, dan hubungan manusia dengan dirinya yang dapat menjamin keselarasan, keseimbangan, dan keserasian dalam hidup manusia baik sebagai pribadi maupun sebagai anggota masyarakat dalam mencapai kemajuan lahiriah dan kebahagiaan rohaniah. Oleh karena itu agama perlu di ketahui, dipahami, diyakini dan di amalkan oleh manusia Indonesia agar dapat menjadi dasar kepribadian, sehingga ia dapat menjadi manusia yang utuh. Disinilah pendidikan agama merupakan bagian yang penting dari pendidikan nasional yang berkenaan dengan pembinaan aspek-aspek sikap, nilai moral dan nilai ahlaq keagamaan.

Dari sejak awal Indonesia merdeka, pemerintah telah menempatkan agama sebagai fondasi dalam membangun bangsa dan Negara. Hal ini dapat kit baca dalam Undang-Undang Dasar 1945. Dalam pembukaan UUD 1945 alenia ketiga di nyatakan bahwa kemerdekaan Indonesia adalah semata-mata atas berkat dan rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa, dan pada alenia ke empat di nyatakan bahwa Pancasila menjadi dasar Negara.

Kemudian dalam pasal 29 UUD 1945 ayat 1 dan 2 di nyatakan :
Ayat 1 : Negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang Maha Esa.
Ayat 2 : Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.

Selanjutnya eksistensi pendidikan agama sebagai komponen pendidikan nasional juga telah di tuangkan dalam Undang-Undang Pokok Pendidikan dan Pengajaran No.4 Tahun 1950, yang sampai sekarang masih berlaku, dimana dinyatakan bahwa belajar di sekolah-sekolah agama yang telah mendapat pengakuan dari Mentri Agama dianggap telah memenuhi kewajiban belajar.

Pada era pembangunan sekarang ini, pendidikan agama di masyarakat tetap dibina dan digalakkan dalam usaha untuk mengembangkan kehidupan beragama. Pendidikan agama dalam arti sebagai salah satu bidang study telah di integrasikan dalam kurikulum sekolah-sekolah negeri, hal-hal tersebut di atas ditegaskan dalam Tap MPR 1983 tentang GBHN bidang Agama, point 1c dan 1d, sebagai berikut :
1c. Dengan semakin meningkatnya dan meluasnya pembangunan, maka kehidupan keagamaan dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa harus semakin diamalkan baik didalam kehidupan pribadi maupun dalam hidup sosial kemasyarakatan.
1d. Diusahakan supaya terus bertambah sarana-sarana yang diperlukan bagi pengembangan keagamaan dan kehidupan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, termasuk pendidikan agama yang dimasukkan kedalam kurikulum di sekolah-sekolah, mulai dari sekolah dasar sampai dengan Universitas-universitas Negeri.

Pengembangan dan pembinaan pendidikan agama dilembaga-lembaga pendidikan agama seperti Madrasah dan Pondok Pesantren juga mendapatkan perhatian serius dari pemerintah. Khusus untuk Madrasah telah dikeluarkan Surat Keputusan Bersama Tiga Mentri, antara Mentri Agama, Menteri Dalam Negeri dan Menteri P dan K (1976), mengenai peningkatan mutu Madrasah. Dalam SKB3M tersebut dinyatakan bahwa ijazah madrasah disamakan dengan ijazah sekolah umum yang sederajat.

Demikianlah kaitan antara pendidikan Islam dan pendidikan Nasional yang ternyata tak dapat dipisahkan satu sama lain. Pendidikan Islam merupakan bagian yang integral dari system pendidikan nasional.

Maklah ijtihad

mohon dikomentari agar lebih hidup

A. Pengertian Ijtihad
Secara etimologi, ijtihad diambil dari kata al jahdu atau al juhd, yang berarti al-masyaqot (kesulitan dan kesusahan) dan ath-thaqat (kesanggupan dan kemampuan). Dalam Al-Quran disebutkan :
…      …… ( التوبة : ٧٩)
Artinya : “...... dan (mencela) orang-orang yang tidak memperoleh (sesuatu untuk disedekahkan) selain kesanggupannya,…..
( Q.S. At-Taubat :79).

Kata al-jahd beserta seluruh derivasinya menunjukkan pekerjaan yang dilakukan lebih dari biasa dan sulit untuk dilaksanakan atau disenangi. Dalam pengertian inilah, Nabi SAW mengungkapkan kata-kata:
صلوا علي واجتهدوا فى الدعاء
Artinya : “Bacalah shalawat padaku dan bersungguh-sungguhlah dalam berdoa”.
فاماالسجود فاجتهدوا فى الدعاء
Artinya : “pada waktu sujud, bersungguh-sungguhlah dalam berdoa”.

قالت عائشة رضي الله عنها كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يجتهد فى العشر الاواخر ما لا يجتهد فى غيره.
Artinya : “Aisyah mengatakan bahwa Rasulullah SAW. Bersungguhnya-sungguh dalam beribadah pada sepuluh hari terakhir (bulan puasa) yang berbeda dengan hari yang lainnya.”

Demikian pula pada jihad (perang) yang derivasinya sama dengan ijtihad mengandung arti sungguh-sungguh dan tidak disenangi.

Ijtihad adalah masdar dari fiil madzi ijtahada. Penambahan hamzah dan ta’ pada kata ja-ha-da menjadi ijtahada pada wazan if-ta-‘a-la berarti “usaha itu lebih sungguh-sungguh” seperti halnya ka-sa-ba menjadi iktisaba, yang berarti ”usaha lebih kuat dan sungguh-sungguh”. Oleh sebab itu, ijtihad berarti usaha keras atau pengerahan daya upaya (istifragh al-wus’ atau badzl al-wus’). Dengan demikian, ijtihad berarti usaha maksimal untuk mendapatkan atau memperoleh sesuatu. Sebaliknya, suatu usaha yang dilakukan tidak maksimal dan tidak menggunakan daya upaya yang keras tidak disebut ijtihad, melainkan daya nalar biasa, ar-ra’y atau at-tafkir.

Dalam istilah fuqaha ( para pakar hukum islam), pada umumnya, ijtihad dibicarakan dalam buku ushul fiqih. Pembicaraannya sering dikaitkan dengan hadits yang menjelaskan Mu’adz ibnu jabbal ketika di utus ke Yaman. Pada hadits tersebut, terdapat kata-kata ajtahidu ra’yu.

Adapun definisi ijtihad secara terminologi cukup beragam di kemukakan oleh ulama ushul fiqih. Namun secara umum adalah sebagai berikut :
عملية استنباط الاحكام الشرعية من ادلتها التفصلية فى الشريعة
Artinya : “ Aktivitas untuk memperoleh pengetahuan (istinbath) hukum syara’ dari dalil terperinci dalam Syari’at”.

Dengan kata lain, Ijtihad adalah pengerahan segala kesanggupan seorang faqih ( pakar fiqih islam) untuk memperoleh pengetahuan tentang hukum sesuatu melalui dalil syara’ (agama). Dalam istilah inilah, Ijtihad lebih banyak dikenal dan digunakan bahkan banyak banyak fuqaha’ yang menegaskan bahwa Ijtihad itu bisa dilakukan dibidang fiqih.
Pendapat fuqaha’ dan Ulama Ushul tersebut diperkuat oleh At-Taftazani dan Ar-Rujawi. Kedua ulama’ tersebut mengatakan bahwa Ijtihad tidak dilakukan dalam masalah qath’iyat dan masalah ushul ad-din (aqidah) yang wajib dipegang secara mantap. Selain itu, mayoritas ulama ushul fiqih tidak memasukkan masalah akidah pada lapangan Ijtihad, bahkan mereka melarang untuk ber- Ijtihad pada masalah tersebut. Mereka juga beranggapan bahwa orang yang keliru dan salah dalam Ijtihad pada masalah akidah dipandang kafir atau fasiq.
Imam Malik termasuk ulama yang berpandangan seperti itu. Ia berpendapat bahwa akidah bukan masalah Ijtihadiyah dan dia juga menolak pembahasan ayat-ayat mutasyabihat. Dalam hal ini, ia berpegang teguh pada zhahir Al-Quran atau As-Sunnah serta mengimani hal-hal yang ghaib tanpa pembahasan yang mendalam. Ia berpendapat bahwa kebenaran Mujtahid dalam hal ini adalah satu. Namun, minoritas ulama ushul, seperti Al-Kamal Ibnu Al-Humam dan Ibnu Taimiyyah mengaku adanya Ijtihad dalam akidah.
Sehubungan dengan hal tersebut, kenyataan menunjukkan bahwa Ijtihad diberlakukan diberbagai bidang, yakni mencakup akidah muamalah (fiqih), dan falsafat. Akan tetapi, yang menjadi permasalahan disini adalah mengenai kedudukan hasil Ijtihad. Persoalan tersebut berasal dari pandangan mereka tentang ruang lingkup qath’i tidaknya suatu dalil. Ulama ushul memandang dalil-dalil yang berkaitan dengan akidah termasuk dalil qath’i, sehingga dibidang ini tidak dilakukan Ijtihad. Mereka mengatakan bahwa mujtahid dibidang ilmu kalam hanya satu. Sebaliknya, golongan mutakallimin memandang bahwa dibidang ilmu kalam itu terdapat hal-hal yang zahaninyat, karena ayat-ayat Al-Quran yang berkaitan dengan persoalan tersebut adalah ayat-ayat mutasyabihat. Oleh karena itu, dalam menyelesaikan persoalan tersebut diperlukan Ijtihad. Bahkan, mereka menyatakan bahwa setiap mujtahid itu benar. Kalaupun melakukan kekeliruan, itu tetap mendapatkan pahala. Namun, pendapat tersebut ditolak oleh ulama ushul sekalipun sama-sama menyatakan bahwa setiap mujtahid itu benar, namun kebenaran disini terbatas dalam bidang fiqih.
Menurut Harun Nasution, arti Ijtihad seperti yang telah dikemukakan diatas adalah Ijtihad dalam arti sempit. Dalam arti luas, menurutnya Ijtihad juga berlaku juga pada bidang politik, akidah, tasawuf, dan falsafat.

Telah kita ketahui bahwa Ijtihad telah berkembang sejak zaman Rasul SAW. Sepanjang fiqih mengandung “Pengertian tentang hukum syara’ yang berkaitan dengan perbuatan mukallaf”, maka Ijtihad akan terus berkembang. Perkembangan itu berkaitan dengan perbuatan manusia yang selalu berubah-ubah, baik bentuk maupun macamnya. Dalam hubungan inilah, Asy-Syahrastani mengatakan bahwa kejadian-kejadian, dan kasus-kasus dalam peribadatan dan muamalah (tindakan manusia) termasuk yang tidak dapat dihitung. Secara pasti dapat diketahui bahwa tidak setiap kasus dan nash-nya. Apabila nash-nya sudah berahir, sedangkan kejadian-kejadiannya berlangsung terus tanpa terbatas, dan tatkala sesuatu yang terbatas tidak mungkin dapat mengikuti sesuatu yang tidak terbatas, maka qiyas wajib dipakai sehingga setiap kasus ada Ijtihad mengenainya.
Dalam masalah fiqih, Ijtihadbi ar-ra’yu telah ada sejak zaman Rasulullah SAW. Beliau sendiri memberi izin kepada Mu’adz Ibnu Jabbal untuk ber- Ijtihad ketika Muadz diutus ke Yaman. Umar Ibnu Al- Khaththab sering menggunakan Ijtihad bi Ar-ra’yu apabila Ia tidak menemukan ketentuan hukum dal Al-Quran dan As-Sunah. Demikian pula para sahabat lainnya dan para Tabi’in sehingga pada perkembangan selanjutnya muncul dua golongan yang dikenal dengan golongan ahl Ar-ra’yu sebagai bandingan golongan ahli hadits. Umar Ibnu Khaththab dipandang sebagai pemuka ahl Ar-ra’yu.
Demikianlah penggunaan ra’yu terus berlangsung secara alami. Pada zaman Imam Syafi’i, cara penggunaan ra’yu itu disistematiskan sehingga ada kerangka acuan yang jelas, seperti apa yang dikenal dengan metode al-qiyas (analogi). Imam Syafi’i yang mula-mula meletakkan persyaratan qiyas yang valid sehingga qiyas itu dapat dijadikan alat penggalian hukum yang sahih.
Setelah Rasulullah SAW. wafat dan meninggalkan risalah Islamiyyah yang sempurna, kewajiban berdakwah berpindah pada sahabat. Mereka melaksanakan kewajiban itu dengan memperluas wilayah kekuasaan Islam dengan berbagai peperangan. Mereka berhasil menaklukkan Persia, Syam, Mesir, dan Afrika Utara. Akibat perluasan wilayah itu, terjadilah akulturasi bangsa dan kebudayaan sehingga muncul berbagai masalah baru yang memerlukan pemecahan. Keadaan seperti itu mendorong pemuka sahabat untuk ber- Ijtihad.
Upaya pencairan ketentuan hukum tertentu terhadap masalah-masalah baru itu dilakukan pemuka sahabat dengan berbagai tahapan. Pertama-tama mereka berusaha mencari hukum itu dari Al-Quran dan apabila hukum itu telah ditemukannya, maka berpegang teguh pada hukum tersebut, walaupun sebelumnya mereka berbeda pendapat. Selanjutnya apabila masalah itu tidak ditemukan dalam Al-Quran, mereka mencarinya dalam hadits dengan cara menggali hadits dan menannyakan hadits yang berkaitan dengan masalah yang tengah dihadapinya kepada para sahabat. Apabila masalah itu tidak ditemukan dalam hadits tersebut, mereka baru melakukan Ijtihad.











































B. Dasar Hukum Ijtihad
Ijtihad bisa dipandang sebagai salah satu metode untuk menggali sumber hukum islam. Yang menjadi landasan diperbolehkannya ijtihadbanyak sekali, baik melalui pernyataan yang jelas maupun berdasarkan isyarat, diataranya :
1. Firman Allah SWT.
       ••   
( النساء: ١٠٥)

Artinya : ” Sesungguhnya Kami telah menurunkan kitab kepadamu secara hak, agar dapat menghukumi diantara manusia dengan apa yang Allah mengetahui kepadamu. (Q.S.An-Nisa’ : 105)
Dalam ayat tersebut terdapat penetapan Ijtihad berdasarkan qiyas.
•     
Artinya : “Sesungguhnya pada hal itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” ( Ar-rum : 21)

2. Adanya keterangan dari sunah, yang memperbolehkan ber-Ijtihad diantaranya :
Hadits yang diriwayatkan oleh Umar :
اذا حكم الحاكم فاجتهد فاصاب فله اجران واذا حكم فاجتهد ثم اخطا فله اجر.
Artinya : “Jika seorang hakim menghukumi sesuatu dan benar, maka ia mendapat dua pahala, dan bila salah maka ia mendapat satu pahala.”
Dan hadits Mu’adz Ibnu Jabbal ketika Rasulullah SAW. mengutusnya ke Yaman untuk menjadi hakim di Yaman.
قال رسول الله لمعاد : بما تقضى ؟ قال : بما فى كتاب الله. قال : فان لم تجد فى كتاب الله؟ قال : اقضى بما قضى به رسول الله. قال : فان لم تجد فيما قضى به رسول الله؟ قال : اجتهد برايي. قال : الحمد لله الذى وفق رسول رسوله.

Artinya : ” Rasulallah SAW bertanya kepada Mu’adz,”dengan apa kamu menghukumi?” Ia menjawab: “ dengan apa yang ada dalam kitab Allah SWT”. Bertanya Rasulullah SAW: “jika kamu tidak mendapatkan dalam kitab Allah SWT.?”, Dia menjawab: “aku memutuskan dengan apa yang diputuskan Rasulullah SAW.”, Rasul bertanya lagi :”jika tidak mendapatkan dalam ketetapan Rasulullah?”, Berkata Mu’adz: “aku berijtihad dengan pendapatku”, Rasulullah SAW bersabda;”Aku bersyukur kepada Allah SWT. Yang telah menyepakati utusan dari Rasul-Nya”.
Dalam hal itu telah diikuti oleh para sahabat setelah Nabi SAW wafat. Mereka selalu ber ijtihad jika menemukan suatu masalah baru yang tidak terdapat dalam Al-Quran dan Sunnah Rasul.

C. Hukum Melakukan Itihad
Menurut para ulama, bagi seseorang yang sudah memenuhi persyaratan Ijtihad diatas, ada lima hukum yang bisa dikenakan pada orang tersebut berkenaan dengan Ijtihad, yaitu :
a. Orang tersebut dihukumi fardu ‘ain untuk ber-ijtihad apabila ada permasalahan yang menimpa dirinya. Dan harus mengamalkan hasil dari ijtihad-nya dan tidak boleh taqlid pada orang lain. Karena hukum Ijtihad itu sama dengan hukum Allah SWT. Terhadap permasalahan yang ia yakini bahwa hal itu termasuk hukum Allah SWT.
b. Juga dihukumi fardu ‘ain jika ditanyakan tentang suatu permasalahan yang belum ada hukumnya. Karena jika tidak segera dijawab, dihawatirkan akan terjadi kesalahan dalam melaksanakan hukum tersebut atau habis waktunya dalam mengetahui kejadian tersebut.
c. Dihukumi Fardu kifayah, jika permalahan yang diajukan kepadanya tidak dihawatirkan akan habis waktunya, atau ada orang lain selain dirinya yang sama-sama memenuhi syarat sebagai seorang Mujtahid.
d. Dihukumi Sunah apabila ber- Ijtihad terhadap permasalahan yang baru, baik ditanya ataupun tidak.


e. Dihukumi Haram apabila ber- Ijtihad terhadap permasalahan yang sudah ditetapkan secara qathi’, sehingga hasil Ijtihad-nya itu bertentangan dengan dalil syara’.





















D. Obyek Ijtihad
Menurut Al-Ghozali, obyek ijtihad adalah setiap hukum syara’ yang tidak memiliki dalil dan qathi’. Dari pendapatnya itu, diketahui ada permasalahan yang tidak bisa dijadikan obyek ijtihad.
Dengan demikian, syari’at Islam dalam kaitannya dengan ijtihad terbagi dalam dua bagian :
1. Syari’at yang tidak boleh dijadikan lapangan ijtihad, yaitu hukum-hukum yang telah dimaklumi sebagai landasan pokok Islam, yang berdasarkan pada dalil-dalil yang qathi’, seperti kewajiban melaksanakan shalat, zakat, puasa, ibadah haji, atau haramnya melakukan zina, mencuri dan lain-lain. Semua itu telah ditetapkan hukumnya didalam Al-Quran dan As-Sunnah.
   • …..
Artinya : “ dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat”,
(Q.S. An-Nur: 56)
2. Syari’at yang bisa dijadikan lapangan Ijtihad, yaitu hukum didasarkan pada dalil-dalil yang bersifat zhanni, baik maksudnya, petunjuknya, ataupun eksistensinya (tsubu) serta hukum-hukum yang belum ada nash-nya dan ijma’ para ulama’
Apabila ada nash yang keberadaannya masih zhanni, hadits ahad misalnya, maka yang menjadi lapangan Ijtihad diantaramya adalah meneliti bagimana sanadnya, derajat dan perowinya, dan lain-lain.
Dan nash yang petunjuknya masih zhanni, maka yang menjadi lapangan Ijtihad antara lain bagimana maksud dari nash tersebut, misalnya dengan memakai kaidah ‘am, khas, mutlaqmuqayyat, dan lain-lain.
Sedangkan terhadap permasalahan yang tidak ada nash nya, maka yang menjadi lapangan Ijtihad adalah dengan cara menggunakan kaidah-kaidah yang bersumber dari akal, seperti qiyas, istihsan,maslahah mursalah,dan lain-lain, namun, permasalahan ini banyak diperdebatkan dikalangan para Ulama’
















E. Macam-macam Ijtihad
Dikalangan Ulama’ terjadi perbedaan pendapat mengenai masalah ijtihad. iImam Syafi’i menyamakan ijtihad dengan qiyas, yakni dua nama tetapi maksudnya satu, dia tidak mengakui ra’yu yang didasarkan pada ihtisan atau maslahah mursalah, sementara itu, para ulama lainnya memiliki pandangan lebih luas tentang ijtihad, menurut mereka ijtihad itu mencakup ra’yu, qiyas dan akal. (Dawalibi:37)
Pemahaman mereka ra’yu sebagaimana yang diungkapkan oleh para sahabat, yaitu mengamalkan apa-apa yang dipandang maslahat oleh seorang mujtahid. Atau setidak-tidaknya mendekati ysari’at, tanpa melihat apakah hal itu ada dasarnya atau tidak ( Al-Khadri : 126). Berdasarkan pendapat tersebut, Dr. Dawalibi membagi ijtihad menjadi tiga bagian, yang sebagiannya sesuai dengan pendapat Asy-Syatibi dalam kitab Al-Muwafaqat, Yaitu :
a. Ijtihad Al-Batani,yaitu ijtihad untuk menjelaskan hukum-hukum syara’ dari nash
b. Ijtihad Al-Qiyasi, yaitu ijtihad terhadap permasalahan yang tidak terdapat dalam Al-Quran dan As-Sunnah dengan menggunakan metode qiyas.
c. IjtihadAl-istishlah, yaitu ijtihad terhadap permasalahan yang tidak terdapat dalam Al-Quran dan As-sunnah, dengan menggunakan ra’yu berdasarkan kaidan istishlah.

Pembagian diatas masih belum sempurna, seperti yang diungkapkan oleh Muhammad Taqiyu Al-Hakim dengan mengemukakan beberapa alasan, diantaranya jami’ wal mani. Menuurtnya, ijtihad itu dapat dibagi menjadi dua bagian saja, yaitu :
1. IjtihadAL- Aqli, yaitu ijtihad yang hujjahnya didasarkan pada aqal, tidak menggunakan dalil syara’. Mujtahid dibebaskan untuk berpikir, dengan mengikuti kaidah-kaidah yang pasti. Misalnya, menjaga kemadharatan, hukuman itu jelek bila tidak disertai penjelasan, dan lain-lain.
2. Ijtihad Syari’, yaitu ijtihad yang berdasarkan pada syara’, termasuk dalam pembagian ini ijma’, qiyas, istihsan, istishlah, ‘urf, istishap, dan lain-lain.s












F. Syarat Ijtihad
Untuk menjadi seorang Mujtahid ( yang dapat ber-¬Ijtihad), harus mempunyai syarat-syarat yang cukup, antara lain sepanjang yang telah ditetapkan oleh para Ulama Ahli Ushul, adalah sebagai berikut :
f. Mahir tentang bahasa arab dan alat-alatnya serta kaidah-kaidahnya, seperti ilmu nahwu, saraf dan sebagainya, sehingga ia mengerti benar-benar akan susunan kata ayat-ayat Al-Quran dan Hadits-hadits Nabi SAW.
g. Mengerti tentang nash-nash Al-Quran, yakni mengerti bagian-bagian dalil, seperti mana ayat yang mujmal, yang muhkam, yang ‘aam, yang khos dan sebagainya. Dan mengerti pula akan sebab-sebab ayat diturunkan, dimana ayat itu diturunkan, dimakkah atau dimadinah, dan demikianlah seterusnya, hal-hal yang bertalian erat dengan Al-Quran.
h. Mengerti tentang Hadits-hadits atau sejumlahnya Hadits-hadits dan bagian-bagiannya, seperti hadits mutawatir, ahad, mashur, sahih, dhoif dan lain sebaginya. Dengan tidak perlu sampai hafal tentang Hadits-hadits itu, asal sudah dapat membedakan mana yang sahih dan mana yang tidak, mana yang nasikh dan mana yang mansukh dan sebagainya. Begitu pula, mahir tentang ilmu musthalah hadits.
i. Mengerti tentang Ushul Fiqih. Ilmu ushul fiqih inilah yang pokok atau alat yang penting bagi seorang Mujtahid, karena dengan ilmu inilah seorang Mujtahid baru dapat beristinbath dari Al-Quran dan As-Sunnah untuk menetapkan suatu hukum syara’.

Inilah syarat-syarat pokok bagi orang yang ber-ijtihad (Mujtahid), dan dengan ini mengertilah kita bahwa ber-Ijtihad tentang hukum-hukum syara’ itu tidak mudah dan tidak ringan, tetapi nyata sulit dan berat.
Disamping itu, seorang Mujtahid, tentu saja harus sudah mengerti tentang hukum-hukum aqal, adat dan hukum syara’ agar tidak keliru dalam menghukum antara yang satu dengan yang lain. Berhubungan dengan itu maka tepatlah bahwa Mujtahid itu apabila dalam ijtihadnya akan mendapat dua pahala dan apabila salah dalam ijtihadnya akan mendapat satu pahala.